Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Berita

Dr H. Harmin Ramba, SE.MM., Pimpin Upacara  Peringatan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2024

21
×

Dr H. Harmin Ramba, SE.MM., Pimpin Upacara  Peringatan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2024

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

Example 300x600

Info-Sultra.com || Konawe – Pejabat (Pj) Bupati Konawe Dr H. Harmin Ramba SE,.MM., memimpin Upacara Peringatan Hari Pendidikan Nasional Tingkat Kabupaten Konawe Tahun 2024 yang bertempat di Halaman Kantor Bupati, Kamis (2/5/2024).

Pejabat (Pj) Bupati Konawe Dr H. Harmin Ramba SE,.MM., ketika membacakan sambutan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia Nadiem MakarPejabat (Pj) Bupati Konawe Dr H. Harmin Ramba SE,.MM.,im mengatakan hari ini merupakan bukti, karena lebih jauh dan lebih tangguh dari semua tantangan. 

“Kita tidak hanya mampu melewati, tetapi berdiri di garis depan untuk memimpin pemulihan dan kebangkitan,” ujar Dr H. Harmin Ramba SE,.MM.,

“Di tengah hantaman ombak yang sangat besar, kita terus melautkan kapal besar bernama Merdeka Belajar, yang di tahun ketiga ini telah mengarungi pulau-pulau di seluruh Indonesia,” katanya.

Hingga tahun ketiga pandemi, Kemendikbudristek terus melakukan berbagai terobosan dalam Merdeka Belajar, yang menghasilkan perubahan positif. Capaian tersebut tidak hanya dirasakan oleh para orang tua, guru, dan murid di Indonesia, tetapi sudah digaungkan sampai ke negara-negara lain melalui presidensi Indonesia di konferensi tingkat tinggi G20.

“Tahun ini, kita membuktikan bahwa kita tidak lagi hanya menjadi pengikut, tetapi pemimpin dari gerakan pemulihan dunia,” Terang Pj Bupati Konawe.

Pada masa pandemi Covid-19, Kemendikbudristek menghadirkan Kurikulum Merdeka untuk membantu guru dan murid dalam proses belajar mengajar. Upaya tersebut mampu rnengurangi dampak hilangnya pembelajaran, Kini Kurikulum Merdeka akan diterapkan di lebih dari 140.000 satuan pendidikan di seluruh Indonesia, 

Lanjut” Pejabat (Pj) Bupati Konawe Dr H. Harmin Ramba SE,.MM., usai membacakan Sambutan Menteri Pendidikan di tahun ini pemerintah daerah kemudian mengatakan tidak ada yang tidak berubah kecuali perubahan itu sendiri. Dalam sebuah komunitas kehidupan manusia, tentunya tidak semua orang mendukung dan setuju dengan perubahan, karena sebab kurang sadar dan faham peta situasi serta kondisi yang sesungguhnya, Harap, H. Harmin Ramba 

Masih” Dr Harmin Ramba SE,.MM., Ada kelompok manusia yang lebih senang dan merasa nyaman dengan apa yang mereka alami dan nikmati sekarang, dan ada pula yang mengantisipasi akan terjadinya perubahan dan berusaha untuk menyesuaikan dengan perubahan, itu satu bentuk reaksi yang wajar dan normal.

Terlebih lagi, ada orang-orang yang melihat peluang dan turut serta melakukan perubahan, merekalah umumnya para pionir dalam bidangnya, merekalah yang menentukan arah kehidupan termasuk dalam organisasi, negara dan bahkan dunia. 

Dr H. Harmin Ramba SE,.MM., juga menerangkan, saat ini ada tagline Merdeka Belajar, di mana ini merupakan salah satu strategi di mana seorang guru memiliki inovasi, satu pembelajaran, untuk meningkatkan kualitas pembelajaran secara mandiri. Merdeka Belajar, di mana tagline ini merupakan salah satu strategi di mana seorang guru memiliki inovasi, satu pembelajaran, untuk meningkatkan kualitas pembelajaran secara mandiri.

“Mengajarnya sama, ini hanya strategi saja, jadi siswa itu bukan tidak dibebani PR, tidak dibebani dengan harus begini-begini, tapi dari inovasi-inovasi itu bisa dilakukan, jadi gurunya juga harus punya klasifikasi guru penggerak dulu,” ujarnya.

Lebih lanjut ” Dr H Harmin Ramba SE,.MM.,  menerangkan, bahwa di Kabupaten Konawe pada tahun 2023 tenaga Pendidik yang telah di angkat berjumlah untuk tenaga PPPK guru, 375 orang Tenaga Kesehatan (Nakes)  403 orang, tenaga teknis 30 orang berjumlah 908 orang, yang menjadi PPPK, 

kemudian untuk di Tahun 2024, saya sudah mengusulkan kepada Badan Kepegawaian Negara (BAKN) Pusat, dan Alhamdulillah Kabupaten Konawe mendapatkan jatah 3289 orang kuota, untuk PNS Kurang lebih dari 300 orang dan PPPK, 2983 orang,ini tidak ujub ujub kita datangkan,  tapi perlu kita yakinkan pemerintah Pusat bahwa pemerintah daerah  membutuhkan tenaga PPPK, di kabupaten Konawe, tentunya saya selaku Pimpinan daerah , kita tidak hanya menilai kuantitas Tapi perlu kualitas dan profesionalisme, serta di iringi dengan kesejahteraan para pendidik, pungkasnya”

Sebelum mengakhiri Pidato Dalam rangkaian memperingati HUT Pendidikan, Pejabat Bupati Konawe, Dr H Harmin Ramba SE,.MM., mengatakan, pihaknya akan segera memberikan kepastian hukum bagi para guru, dengan mengangkat Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). 

Dalam kesempatan ini, juga dilakukan penyerahan penghargaan oleh Bapak Pejabat Bupati Konawe”  kepada tokoh pendidikan yang telah berjasa mempersembahkan dedikasi dan pengabdiannya selama bertugas sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS)

di lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten (Pemdakab) Konawe dan penyerahan penghargaan atas dedikasi dan pengabdian yang dipersembahkan oleh sebagai Guru Non PNS Sekolah Negeri dan Swasta dengan masa kerja paling lama, kemudian Dr Harmin Ramba SE,.MM., Memberikan kepada masing Pengawas Pendidikan berupa Empat belas kendaraan roda dua pada masing masing Pengawas.

Ditempat yang sama Sekretaris Daerah Kabupaten Konawe, Dr. Ferdinand, SP, MH , Menambahkan Jumlah secara Keseluruhan Tenaga Pendidikan di kabupaten konawe kurang lebih hampir Lima puluh persen dari jumlah Pegawai yang ada, jadi misalkan Pegawai kita di Konawe jumlah keseluruhan hampir Tujuh ribuan, berarti tenaga pendidik berkisar tiga ribuan,

Artinya apa’ sebenarnya satu sisi kita memang kita membutuhkan tenaga pendidik, yang kedua harapan kita dengan jumlah yang cukup besar berharap bisa memberikan penikangkatan kualitas hasil ajaran, yang berdampak pastinya kepada meningkatnya pengetahuan dan Kompetensi anak didik kita, 

Dr. Ferdinand, SP, MH, saat di tanya” apakah ada target terkait Dunia Pendidikan di Konawe, target kita seperti bagaimana yang telah diamanatkan Konstitusi, bagaimana berperan aktif ikut mencerdaskan kehidupan bangsa dan rakyat kita, cuma memang konsep pendidikan kedepannya sebenarnya harus ada terobosan yang lebih baik atau ada pengembangan dari merdeka belajar, karena prinsip pendekatan belajar kita berbeda dengan apa yang ada di Prancis atau Amerika.

karena kalau di Perancis itu tentang kesetaraan, sedang di Amerika itu terkait Kebebasan belajar,  nah kita di Indonesia kita ini Apa,.?

Jangan sampai kita masih lakukan pendekatan Feodalistik, maksudnya Feodal itu” misalnya guru belajar di depan murid mendengarkan, namun interaksinya tidak ada, dengan adanya merdeka belajar ini pendekatan ini pelan pelan sudah mulai berubah, 

Terakhir Dr. Ferdinand, SP, MH,  berharap kesetaraan pendidikan itu dapat terlihat hasilnya, Jangan kesannya kurikulum itu muda di Capai tapi saat dalam Pengujian ternyata ketimpangannya besar,’ 

Kepada teman teman pendidikan, baik Guru, pengawas kedepannya pastikan saudara saudara meningkatkan Potensimu dulu, meningkatkan kualifikasimu, sehingga anak anak kita yang mendapatkan pembelajaran otomatis mengikuti kemampuan saudara bahkan bisa lebih dari tenaga pendidik

Namun jika Bapak/Ibu guru Pasif, kasian anak didik kita tidak bisa berbuat apa-apa, cuma bisa mendapatkan informasi dari orang yang standar dan tidak bisa seperti itu,  jaman sekarang ini kita tidak bisa dikalah dengan aktivisial Intelegensi Pungkasnya. (NS)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

  Post Views: 46

Berita

Post Views: 5